SESIAPA YANG INGIN BERKONGSI CERITA, SILA EMAILKAN KE (friends4male@gmail.com)

Jemputan Di Batam

Dua minggu selepas zam sepupu
aku datang ke rumah ku untuk
bercuti,dia
menalipon aku untuk menjemput
ku sekeluarga ke perkahwinan
sepupunya di Pulau
Batam,Indonesia.Memang zam ada
sedara tinggal
diBatam,menandangkan bapanya
memang orang sana.Oleh kerana
isteri dan anak aku tidak
mempunyai passport
antarabangsa,jadi aku pergi sorang
dengan zam.Keluarganya zam dah
siang-siang lagi kesana.Jadi aku
dan zam pun bertemu dan menaiki
feri kesana.Kami bertolak hari sabtu
pagi.
Sampai saja di jeti terminal
skupang,kami menaiki teksi
langsung kekampongnya yg
terletak lebih kurang satu jam
perjalanan.Sampai saja
dikampongnya,kami disambut oleh
ahli keluarganya termasuk maklong
aku iaitu mak si zam.Suasana
disana sungguh meriah sekali.KAmi
sampai dirumahnya kira-kira jam
dua petang.Penduduk kampong
disana semuanya bergotong royong
dimajlis itu.Aku hanya duduk
memerhatikan suasana kampong
itu yg agak besar
jumlahnya.Rumah-rumah disana
semuanya rumah atap dan tidaklah
begitu besar nampaknya adalah
dalam sepuluh buah rumah
kesemuanya.Majlis perkahwinan itu
diadakan pada hari itu jugak
hinggalah kepetang.Sewaktu kami
sampai,jemputan telah ramai yg
dah datang.Jadi riah rendah dengan
bunyi orang berbual dan jugak
lagu-lagu muzik dangdut
dimainkan.Tak lama kemudian,aku
dengar bunyi kompang bergema
tanda pengantin dah tiba.Bukan
main kecoh lagi aku tengok bila
pengantin tiba.Aku duduk sambil
menjamu selera makanan orang
jawa iaitu nasi rawan.ZAm,aku
tengok sibuk jugak melayan orang-
orang yg datang.Dia memang kenal
dengan mereka.Cuma aku saja yg
tak kena gaya.Terpaksa duduk
sambil memakan hidangan yg
disediakan.Selepas pengantin
bersanding,kira-kira jam enam
petang,nampaknya jemputan pun
dah berkurangan.Jadi mereka sibuk
kemas untuk acara pada sebelah
malam pula,iaitu acara joget
dangdut yang selalu di amalkan
disetiap majlis perkahwinan
disana.Oleh kerana aku tak dapat
bermalam disana,jadi aku dan zam
terpaksa beredar untuk bermalam
dihotel saja.Sebenarnya
keluarganya suruh kami tidur saja
dirumahnya,tetapi orang kerana
rumahnya agak kecil dan ramai
orang pulak tu,aku agak kurang
selesa untuk bermalam disana.JAdi
aku pun ajak zam bermalam saja
di hotel.Zam pun setuju dan
selepas habis kemas dan habis
acara pada sebelah siang,kami pun
terus ke hotal dengan dihantar
dengan van oleh kenalan zam.
Sampai saja di hotel,kami
mengucapkan ribuan terima kasih
pada budak yg menghantar kami
tu dan terus check in.Sampai saja
dihotel adalah dalam pukul tujuh
malam.Besar jugak bilik hotel
ni.Lengkap dengan TV,peti ais,dan
mempunyai katil queen size.Jadi
masuk saja kebilik,aku pun terus
baring sekejap dikatil.Woh! bukan
main letih sekali badan,dapat
baring kat katil,bukan main syiok
sekali.Hai,bang! letih ke,tiba-tiba
zam bersuara.Apa ketidak,dengan
cuaca yg agak terik dan perjalanan
yg agak jauh,penat jugak
rasanya,aku mengeluh.Ah...kalau
letih,nanti zam urutkan lagi nak.Kali
ni mesti special punya,zam
berseloroh.Oklah,abang nak pergi
mandi dulu,badan lekit dan
berbau,aku berkata pada zam dan
terus menanggalkan semua
pakaian ku.Sambil berbogel,terus
kebilik mandi.Zam hanya
memerhatikan aku sambil relak di
tepi katil.Aku keluar sekejap dari
bilik mandi,lupa pulak nak hisap
rokok.Aku tengok zam dah pun
menanggalkan pakaiannya,hanya
berseluar dalam,baring di katil.Buka
main relak lagi budak tu.Selepas
capai rokok,aku pun duduk sekejap
disebelah zam,berbogel sambil
hisap rokok.Zam hanya
memerhatikan aku.Sekali-sekali
ada jugak di jeling kat batang
konek aku yg dah separuh
tegang.Aku sambil duduk
sebelahnya hisap rokok,sempat aku
urut-urut batang konek aku kasi
stim.Zam,yg pakai spender
berwarna biru air,nampak bonjol di
spendernya,mungkin dia pun
stim.Hah,kata nak mandi
tadi,kenapa duduk kat sini,kasi
orang stim aje?tiba-tiba zam
bersuara.Tak nampak,kan lagi hisap
rokok,relak dululah kasi rokok
habis,jawab aku.Bukaklah TV,kalau
boring,tanya aku.Zam pun bangun
dan terus ke TV dan
membukanya.Tiba-tiba,sebelum
tu,sempat dia menyentuh batang
konek aku yg dah tegang tu,sambil
tersenyum lalu berkata,hai dah
keras nampak.Aku hanya diam lalu
bangun dan lalu dibelakang zam yg
lagi berdiri dan sengaja menyondol
pantatnya dari belakang.Zam tak
sempat nak mengelak dan kami
berdua terus kertawa.Hai,tak sabar-
sabar lagi ke,dia kata.Abang dah
gian ni,tapi biar abang mandi dulu
OK,jawab aku terus kebilik mandi.
Habis saja mandi di bathtub,aku
pun keluar berbogel dan terus diri
disebelah katil sambil lap badan
aku.Dah,pergi mandi,badan kau tak
lekit ke,satu hari kena panas,aku
kata.Zam,yg dari tadi lagi asyik
duduk menyandar di katil,bangun
dan terus kebilik mandi.Lepas
mandi,zam pun keluar dari bilik
mandi berbogel dan terus pakai
bedak.Nampaknya,zam dah tak
segan-segan lagi dengan aku,saja
jalan bogel depan aku.Lepas tu,dia
pun pergi ke begnya untuk
memakai seluar.Alah zam,buat apa
nak pakai seluar dalam,kan lagi
syiok berbogel dalam bilik,bukan
ada orang nampak,cuma kita
berdua saja,tiba-tiba aku
bersuara.Zam pun tak jadi nak
pakai spender lalu terus berdiri
ditepi tingkap sambil tengok
diluar.Nampak suasana malam
begitu sunyi lagi di hotel tu pada
waktu malam.Oleh kerana kami
duduk di tingkat lapan,agak tinggi
jugak boleh nampak permandang
yg agak tenang sekali.Aku yg lagi
baring dikatil,terus bangun dan
berdiri disebelah zam.Kami saja
berbogel didalam
bilik.Biasalah,bukan ada orang
nampak dari luar.Aku dan zam
berdiri berbogel ditepi tingkap
sambil menghisap rokok
kretek.Tengok jam dah pukul
sembilan malam,lalu kami pun
terus baring dikatil.Lampu bilik aku
kecikkan supaya lebih romantik lagi
malam tu.Sambil baring tengok
TV,kami pun baring di katil yg agak
besar saiznya.Sedang baring,tiba-
tiba tangan zam mengurut-urut
peha aku,perlahan terus mencekup
batang konek aku yg pada
mulanya kendor terus jadi tegang
bila dia urut perlahan
lahan.Bang,tahu tak selepas pulang
dari rumah abang tempoh hari
tu,zam teringat-ingat akan kejadian
dirumah abang tu sampai terbawa-
bawa sampai ketidur.Abang
tahu,tak tahan sangat,zam sampai
melancap diatas katil bila teringat
adegan yg kita buat,tiba-tiba zam
bersuara sambil tangannya
meramas-ramas batang konek dan
kedua-dua buah pelir aku sampai
naik geli dibuatnya tapi sedap.Jadi
zam nak lagi ke?tanya aku.Kalau
abang kasi,lagi syiok,jawabnya
sambil bangun dan terus baring
didada aku.Bibirnya terus melekat
dibibir aku dan mulut kami pun
bercantum.Kami terus bertikan lidah
dengan nikmatnya.Nampaknya,zam
dah pandai buat soup lidah.Lama
jugak lidah kami bergelut.Lepas
tu,zam berbisik kat telinga aku
suruh aku bangun berdiri ditepi
tembok.Aku ikutkan saja
kehendaknya.Apa yg nak dibuat
agaknya.Lalu aku pun berdiri dan
zam datang da berdiri didepan
aku.Kami sambung cium mulut
lagi.Kali ni berdiri pulak.Kedua
tangannya terus berpaut
dibelakang aku memeluk aku
dengan eratnya.Lidah kami terus
bertikaman.Lepas tu,di jilat-jilatnya
tengkok,leher dan dada aku lalu
menggentel-gentel tetek aku
dengan lidahnya buat aku tak
boleh tahan dan terus
mengeluh.Kini kedua batang konek
kami dah pun mengeras tegang
tanda lagi stim.Dah puas dia
menjilat-jilat tetek dan dan aku dia
pun terus menjilat pulak lubang
pusat aku dengan penuh romantik
dan nafsu sekali.Matanya aku
tengok dah naik layu.Aku hanya
dapat berdiri,menahan dan layan
kehendaknya.Dari pusat,dia terus
kecelah kelengkang aku lalu
mencekup batang konek aku dan
membelai-belainya.Sebelah
tangannya memegang batang
konek aku dan sebelah tangannya
pulak mengurut-urut batang
koneknya yg dah sama-sama
tegang.Dilaga-laganya kedua-dua
batang konek lalu menggesel-
geselnya membuat aku terus tak
boleh tahan dna mengeluh jauh,tak
dapat menahan stim dan
syioknya.Ngilu jugak rasanya tapi
syiok bila dia mengesel-gesel
kedua-dua kepala konek.Di gesel-
geselnya pulak koneknya diseluruh
kelengkang aku,termasuk buah-
buah pelir aku dan bulu jembut
aku.Sesekali dia menggesel batang
koneknya di bibir jubor aku.Lepas
tu,dia rapatkan lagi badannya
kebadan aku membuat batang-
batang konek kami berlaga dan
bergesel-gesel.Sungguh nikmat
sekali malam tu.Kami seklai lagi
bermain lidah dan terus bercumbu
sampai naik lemas aku
dibuatnya.Tak sangka,budak
ni,pandai jugak taktiknya nak kasi
orang stim.Puas kami bermain
lidah,perlahan-lahan dia tundukkan
badannya sambil tangannya
membelai-belai batang konek aku
dan dengan penuh romantik dia
menjilat-jilat dulu kepala konek
aku sebelum terus masukkan
kedalam mulutnya dan terus
mengolomnya.Dengan penuh
bergaya sekali dia menghisap
batang konek aku sampai
terangkat-rangkat pantat aku tak
boleh tahan dan terus
menggeliat.Sebelah tangannya
pulak tak habis-habis mengurut-
urut batang koneknya.Aku nampak
air mazinya dah meleler
keluar.Dicabutnya keluar batang
konek aku dari mulutnya,lalu
melaga-lagakan lagi kedua batang
konek kami.Sungguh asyik sekali
dia malam tu,betul-betul nak
lepaskan gian dengan
aku.Disambungnya kolom batang
konek aku sampai aku dah nak
terpancut,tapi aku tahan aje.Tiba-
tiba,dia lepaskan batang konek aku
dari mulutnya,bangun dan
memusing kebelakang lalu
menonggeng didepan aku.Bang,kita
main ya,bang!zam dah tak boleh
tahan ni,abang main jubor zam
ya,tiba-tiba dia bersuara dengan
suara yg agak berketar-ketar
menahan stim.Aku pun
apalagi,basahkan batang konek
aku dengan air liur aku,lalu sapu di
kepala konek aku dan dengan
perlahan memasukkan kedalam
lobang jubornya.Agak ketat jugak
lubang jubornya,maklumlah
firsttime.Zam terangkat sekejap
mungkin ras sakit agak.Aku cuba
lagi,dan terus menekan batang
konek aku perlahan-lahan kedalam
lubang jubor zam.Setelah try
beberapa kali,akhirnya masuk
jugak batang konek aku kedalam
lubang jubor zam.Zam menepik
kuat dan aku terus menghentak-
hentak perlahan batang konek aku
kedalam lubang jubornya.
Lama kelamaan,zam nampaknya
semakin syiok.Oh!bang,syioknya
bang tak terkata sedapnya,bang!
cucuk dalam dalam bang,sedap ni
bang,sedap ni,tiba-tiba zam
mengeluh kuat.Aku pun menjolok-
jolok batang konek aku dengan
lebih cepat sampai berbunyi.Tangan
aku pulak,terus mengurut-urut
batang koneknya.Setelah lebih
kurang sepuluh minit aku main
jubor zam,ras macam nak
terpancut dan dan sempat berkata
pada zam yag dia nak aku
lepaskan dalam atau keluar.Dia
suruh aku cabut keluar batang
konek aku pasal sebelum
terpancut,dia nak hisap dulu dan
melancapkan batang konek
aku.Belum sempat dia nak hisap
batang konek aku,dah pun
terpancut mencurah-curah
kemukanya bertabur.Aku
mengerang kesedapan bila
memancutkan airmani aku
kemukanya.Kini giliran zam pulak
nak memancutkan airmaninya.Aku
pun tarik batang koneknya lalu
menghisapnya sambil melancap-
lancapkan koneknya.Agak lama
jugak airmaninya nak
terpancut.Dengan tiba-tiba
termuntahlah airmaninya kedalam
mulut aku dan sempat aku
menelannya.Kami berdua baring
diatas katil kepenatan.Wah! bukan
main hebat lagi kau zam,tak
sangka pandai jugak kau buat
semua ni,aku tanya dia.Zam belajar
dari abanglah,dia berseloroh.Kami
bergelut diatas katil.
Kalau nak tahu,pada malam tu
hingga keesokkan harinya kami
main adalah dalam tiga kali.Dibilik
air,waktu pagi-pagi time batang
konek tengah stim dan jugak
sebelum subuh.Begitu punya puas
kami pada malam tu,zam
nampaknya betul-betul lepaskan
giannya pada malam tu.Tak rugi
aku ikut dia ke Batam.Dapat jugak
buat projek dengan dia.Sebelum
pulang,zam ingin mengajak aku
ketempat lain pulak untuk projek
dengan dia.Aku kata anytime,kalau
ada masa maklumlah kami berdua
bekerja,tunggu hari cuti panjang
aje.Zam nampaknya begitu happy
sekali walaupun nampak
penat,yang penting puas!

kamasutra