SESIAPA YANG INGIN BERKONGSI CERITA, SILA EMAILKAN KE (friends4male@gmail.com)

Takdir Tersurat Perpisahan Ini (bahagian II)

Dan bunga pun berguguran, Layu impian yang teranyam lewat janji antara aku dan Hisham. Wajah Amira lembut terbujur di hadapan tidak mengetarkan perasaan ku, tidak membuakkan emosiku sepertimana mataku merenung Hisham buat pertama kali.Tanpa kusedar Amira sudah ku tinggalkan. 

Kini ku berdiri kaku di pintu rumah lamaku. Ku lihat pintu tidak berkunci.Ku masuk tanpa minta keinzinan "ah..dulu ini juga rumahku" bisik hati kecilku.Ku inginkan membuat kejutan pada Hisham yang amat ku rindukan. Ku buka pelahan pintu bilik Hisham sambil bibirku menguntum senyum.Kubayangkan Hisham menjerit keriangan melihatku,memelukku erat dan merangkulku rakus.Nafas lelakinya berderu penuh nafsu.Tapi bukan aku yang memberi kejutan rupanya.Hisham sedang lemas dalam rangkusan tubuh sasa seseorang.Nafas nafsunya berderu mengucup lelaki itu.Aku terkejut.Bagai mahu jatuh hatiku saat itu.Hisham juga terkejut melihatku.Melihat seorang yang sedang berbulan madu di malam pengantin berdiri di hadapanya.Tapi aku tak menyalahkannya.Bukan salahnya.Salah aku yang meninggalkannya.
 "Maaf aku menganggu" ujarku menahan sebak.Hisham hanya diam membantu.

"Jom lah join sekali"satu suara asing memukul gegendang telinganku.

 "Saya Hatta mix malay chainese" ujar lelaki sasa yang mengenal dirinya Hatta.


Hisham mengukir senyum padaku.Aku yang sememangnya sudah lama merindui tubuh sasa seorang yang bernama lelaki akhirnya lemas dalam rangkulan Hatta.Hatta ternyata pintar membuka nafsuku.Telingaku di hisap lembut.Sambil sesekali gegendang telingaku di tiupkan dengan ungkapan yang membuatkan malam itu tambah hangat.Ku lihat Hisham sudah tidak sabar membuka tali pinggangku.Dia tersenyum padaku 


"Sudah lama aku merinduimu"bisiknya lembut.Aku hanya tersenyum.

Bibir Hatta mengucup bibirku.Aku membalasnya dengan rakus,penuh ghairah.Apa taknya sudah sebulan aku berpuasa.tangan kekarku mmeluk erat Hatta, ku belai bulu dadanya yang lebat sambil tanganku menbelai bulu ari yang lebat di bawa itu.Tanpaku sedar seluarku sudah di londehkan Hisham.Dikulumnya senjataku penuh ghairah.Dari kepala yang licin berkilat hingga batangnya yang yang berurat merah terpacak jitu di hisapnya penuh rakus.Hatta juga telah meyuakan senjatanya yang 6 inci setengah itu untuk ku kulum.Aku tak lepaskan peluang tu.batang itu ku nyonyot sepuasnya.Menjerit Hatta di buatnya.Menjerit kegelian dan kenikmatan.Aku juga mengeliat kenikmatan dek permainan hebat Hisham ke atas senjata hikmatku.


Sambil menghisap senjataku tangan kasarnya juga membelai lembut punggung kekar ku.Hatta baring sambil kakinya mengangkat sampai kepusat.sambil memainkan anusnya,dia mengisyaratkan agar aku memasukkan senjataku ke dalam lubang anusnya.Setelah memakai kondom ku pelahan-lahan mara di hadapanya dan terus memasukkan senjata hikmatku ke dalam anusnya.Hatta menjerit kenikmatan dek permainan sorong tarikku.Dia menjerit dalam kesakitan dan kenikmatan.

Hisham tak mahu melepaskan peluang.Tidak mahu ketinggalan.Setelah melumur pungungku dengan minyak zaitun dia memasukkan senjatanya ke lubang hikmatku.Lubang hikmatku yang sudah lama kehausan itu menerimanya dengan kemukatan maha dayshat hingga terdengar keluh nikmat Hisham di cuping telingaku. kali bertiga saling bergantung dalam arena pertarungan itu.Terjahan sasa senjata Hisham semakin hebat menerjah lubang hikmatku,manakala hayungan punggung Hisham telah mengerakkan juga punggungku untuk senjata sasaku menerjah anus Hatta. 

Kami basah dalam keringat kenikmatan.Sambil keluh kesah kenikmatan bercampur baur antara kami.Sambil senjataku sorong tarik melewati anus Hatta yang berbulu halus itu,tangan Hatta penuh nafsu melacap senjatanya.sesekali ku lihat dia seperti menahan kenikmatan hingga pada satu tahap tubuhnya mengerjang dan dia menjerit kenikmatan.Air jernih terpancut laju membasahi mukaku .Air hikmat itu ku elus di didadanya.Biarpun permainan Hatta sudah tamat pemainan aku dan Hisham belum tamat.Tadi anus Hatta menjadi mangsa terjahan senjataku,kini mulut Hatta pula yang memainkan peranan.Hisapanya benar-benar hikmat benar-benar membuatkan aku tidak tahan.

Tanpa sempat memberi isyarat.air maniku terpancut laju kedalam mulut Hatta, Hatta dengan selamba menelannya hingga tidak bersisa.Sempat lagi dia menjilat keseluruh batang senjataku "my favourite" ujarnya lemah.Hanyunan Hisham belum berakhir nampaknya, dia sememangnya juara di antara kami.itu yang membuatkan aku sayang padanya.Lewat hanyunan yang entah ke berapa dia memuntahkan seluruh lahar putihnya ke belakangku.
Sambil memeluk pinggangku lembut dia berbisik "biarlah bungga berguguran,asalkan kasih kita akan kembang mewangi..."

BELAIAN ABANG ANGKAT


Kisahnya bermula di asrama,di mana aku dapat ditawarkan melanjutkan di sekolah berasrama(teknik). ketika itu aku belum mengerti akan kehidupan di luar kerana aku sering terperap kat dalam rumah...........mana taknya asyik pandang kat buku sampai naik jemu dibuatnya. 
 
Oklah.....tak nak banyak membebel,aku citerkan kisahnya.......... pada zaman peperangan di asrama kat Melaka iaitu kat Melaka Tengah ngan bukit piatu pada tahun 1998,aku mula memasuki asrama.aku mula berkenalan dengan orang yang pelbagai ragam dan gaya di sana.1st time aku cukup  tidak selesa.........mana tidaknya inilah time aku mula menjauhi ngan parentku.ada sekor mamat  tegur aku tanya memacam....`boring pulak aku dia nie, sebok kacau orang tengah sedih.......`hatiku berkata.taklah aku takleh tido.ko asal mana? Johor. aku kat Melaka gak.tapi boring koz b`pisah ngan parent.tidak biasa lagi. dalam keasyikan berborak-borak, ada sekor mamat dok perati kat aku, tidak taula apsal.malam 2 tak tido aku.borak ngan mamat sekor nie.pagi 2 mengantok aku............iyala semalam tidak tido dah lah ada reasel dan thah apa2 lagi thah pogram pagi 2. kena angkat air lah ,beratur lah naik boring aku.naik giler aku dibuatnya.......dah lah tidakleh kena panas.so dalam minggu 2 ramai yg demam panas ada sampai 2 minggu cuti......... dipendekkan citernya,ada mamat sekor 2 nak kenal ngan aku(yg aku kata asyik perati kat aku 2lah.......)kiut gak orangnya sama ngan test aku........sasa orangnya, nak kata besar gak btg dia......tahun 2 aku rapat sangat ngan dia tapi orang tak cam agaknya itu pekara biasa kat asrama. 

Dalam lama-lama berkawan itu  dia meluahkan perasaannya nak jadikan aku adik angkatnya , tergamam aku sejenak. Aku cuma anggukkan kepalaku tanda setuju.....dan malam itu bermulalah hubungan yg semakin jauh dan jauh............

Pada suatu malam yg dingin dia tidur ngan aku satu katil. Aku tak kisahpun, sebab dia macam abg aku sendiri......(dia 2 tua setahun ngan aku) . 

Dalam lena dibuai mimpi indah,  badanku macam diraba.ulitan manja jari jemari membuatkan aku mula rasa kelainan....leherku bagaikan dibasahi sesuatu dan aku mula rasa stim..........bajuku dibuka dan badanku diulit kemesraan,seronok....... 

lama kelamaan mulalah adengan yg tidak diketahui bila terjadi. Dia mengolom batangku begitu manja, Terasa ghairah bila aku dipelukannya........tetiba badanku terasa lemah,

...ahh......ahh....ahh.......terpancut air dari konekku. Aku mula membelainya. Batangnya kukulum, kulancapkan dgn ikut gerakan bdnnya..... aku ditonggengkan dan dia mula memasukkan btgnya ke belakangku. Sakit tapi sedap.......

Raungannya memecahkan kedinginan malam .   

Rancak juga asmara yg dilakukan kat aku macam dah biasa pulak.......dia mula menarik keluar btgnya dan menggoncangkannya..........

Ah.........ah........ah..........ah.........ah........ ..ah..........uh.....uh...uh.......ah.........uh.....ah......dan akhirnya terpancut jua kat dalam mulutku.aku cuba menelannya,payau........
bersambung lagi dalam keluaran akan datang

Kali pertama...

Aku berasal dari utara, dah lama dah menetap kat kl nie, aku nie sejak dari kg  lagi memang suka tengok lelaki tambah lagi yg hensem dan badan sasa, masa kat kg  dulu kawan perempuan aku nie jenis yg jambu habislah sebab dia mix, dia nie ada bf  budak kg tu gak, tapi korang tahu sendirilah kan kalau kat kg bercinta ker dating  ker dah kena kata dek mulut si senah dan tipah dan ramai lagi, ok berbalik cerita  aku tadi, pakwe dia nie kawan rapat dgn sorang nie memang goodlooking anak org  berada kat kg nie, jadi as a best friend aku nie selalulah dibawak sekali kalau  member pompuan aku nie nak dating, bagi mengaburi mata family dia, satu hari tu  dia ajak aku gie teman kan dia dating,so aku ikut jer lah,aku tak tahu lak yg  kawan bf dia nie yg goodlooking tu ikut sekali,sampai kat tempat yg kita org janji nak jumpa,aku terkejut tengok dia ada,kaki aku terhenti jantung aku denyut  laju....entah kenapa aku tak tahu. 

Dia mula perasan aku tercegat kat situ,terus  dia senyum kat aku dan tegur aku, "apasal?" 
"err... tak de pe" aku balas. Dia suruh aku duduk depan aku ikut jer,dalam kereta  aku diam seribu bahasa, member aku pompuan tu mula tanya,"apasal diam,selalu tak  macam tu"aku membatu kan diri jer,dia pun terus diam,dalam diri aku macam ada yg  tak kena entah kenapa aku sendiri pun tak tahu,jantung aku denyut laju tak  pernah aku rasa macam nie sebeum nie,aku sendiri pun hairan,lepas tu aku mula  bukak mulut .
"kita nak kemana nie?" budak goodlooking tu jawab

"kita kerumah  aku,emak bapak aku tak de kat rumah" aku membatu kan diri lagi,sampai kat rumah  dia,dia pelawa kitaorg masuk,aku masuk last sekali,sebab ank buka tali kasut aku  lagi lambat sikit,masa tu dia tengah tutup gate rumah dia,masa aku tengah tengah  nak bangun dari membuka ikatan kasut aku dia dah ada kat belakang aku,dia mula  tunjuk belang,dia raba bontot aku,aku pandang kat dia,dia balas dengan  senyuman,  tapi masa tu dalam hati aku hanya tuhan yg tahu,.......bertambah laju  denyutnya.

 dia terus cium  mulut aku,bermain main dengan lidah,sedap masa tu hanya setan jer yg tahu kesedapannya. 
Masa kat dalam dia suruh kita org duduk, dia nak buat air,dia ajak aku tolong dia hidang,aku pun kedapur,rumah dia nie agak  besar, dapur kat tingkat atas,aku menyusuri dia dari belakang,sampai kat atas dia  suruh aku buat air sebab dia nak ke tandas cuma sebelah dapur jer,aku pun ambik  jag nak buat air,aku bukak peti ais ambil jus,masa aku nak tutup pintu dia ada  kat betul betul belakang aku,btg dia terkena kat bontot aku,aku dapat rasa yg  dia tengah steam,sebab keras semacam jer,dia terus ambik jus dari tangan aku dan  tak berkata apa apa, aku pun diam jer.

"air pun dah siap, ko bawah kebawah ya" aku  cakap kat dia ,dia tetap diam seribu bahasa,aku pun buat bodoh terus nak  kebawah.masa aku pusing tu nak ke pintu dia tangkap tangan aku,aku tersentak,dan  terus menarik tangan aku,terus dia cium molot dgn aku,aku pun masa tu tak tahu  apa apa tentang semua nie,sedang kami kusyuk cium molot tiba tiba dengar org  naik tangga cepat cepat aku tolak dia,dia pun buat macam tak de apa apa, kawan  aku tanya lama nya buat air,kitaorg diam,lepas minum minum borak borak ,aku rasa nak kencing sangat tak tahan,sajer aku tanya  toilet kat mana pada hal aku memang dah tahu,"

toilet kat mana?" dia kata kat  dalam bilik dia ada kat atas,biar dia tunjuk kan,lepas tu kita tengik video kat  atas nak? kita jangan kacau diaorg nie"kata dia kepada aku,aku pun mengangguk  tanda iya, terus kami keatas sampai kat bilik dia aku memang tak tahan lagi,terus  ke toilet.

"dah selesai ?" tanya dia dari belakang,aku diam jer,aku pun terus keluar  dari bilik dia.
Tanya aku "kata nak tengok video".  "oooo lupa lah".  aku sajer sajer  buat lupa,dalam bilik dia tu agak gelap sikit walaupun tengah hari sebab langsir  dia agak tebal,aku tanya dia "cerita apa"dia jawab "cerita blue" "pernah  tengok?" aku jawab "tak",dia pun onn lah tv n player dia,aku masa tu memang tak  pernah tengok cerita cerita macam tu,wayang pun mula,start jer dah tengok gambar  lelaki bogel ,aku ingat kan pompuan dia kata kejap lagi ada.....
dapat aku  rasakan,denyutan konek dia yg besar tu,dia tarik berlahan lahan kote dia terasa  sakit masih ada masa dia tarik keluar,dan dia kerja kan aku lagi,kali nie dia  hisap kote aku lagi,lama gak dia hisap ,sampai aku rasa nak terpancut,tak sempat aku nak tolak dia,terus pancut kedalam mulut dia,dia  telan......   

Aku tanya dia "cerita apa nie?" dia senyum kat aku,diorg kat dlam video tu macam2 diorg buat, aku tengok jer,dlam diam  diam dia dah bogel macam mana aku boleh tak perasan aku pun tak tahu, bila aku  toleh aku terkejut bukan sebab dia bogel sebab btg dia aaaaaaahhhhh besar  giler aku rasa almost 9".terkedu aku kejap, dia tanya aku apasal? aku diam jer sambil mata aku terus terpaku kat benda tu.

Aku macam terkejut tengok hantu,tak pernah aku tengok konek sebesar tu........... entah macamana dia dah ada kat atas aku. leher aku dijilat dan digigit anak  anak,nipple aku dijilat,aku rasa sedap yg teramat,lepas tu dia jilat perut  aku,sambil tangan dia cuba nak buka seluar aku,aku tepis dia tanya aku  kenapa,aku cakap malu, tak payah malu kita jer kat dalam bilik nie,dia terus cium  mulut aku,bermain main dengan lidah,sedap masa tu hanya setan jer yg tahu  kesedapannya.... seluar aku pun dah dilabuhkan,terus dia hisap kote aku yg  panjang cuma 6",geli sekali kurasa,lalu dia merangkak kearah aku,dia suruh aku  hisap kote dia ,aku turut jer,masa tu aku 1st time buat semua tu,dia  mengeluh, katanya sakit kena gigi aku,aku pun kulom pelan pelan,terdengar suara  dia kesedapan,dia keluarkan kote dia dari mulut aku,lalu mengangkat kaki aku  keatas.

Aku masa tu cuma membiarkan sajer perbuatan dia kat aku,dia mula menjilat  lubang aku aaaaaahhhhhhhhhhh sedap sungguh aku rasa lama gak dia jilat sampai terangkat punggong aku dibuatnya,lalu dia mencapai satu bungkusan  dari bawah bantal, aku tanya apa tu nak buat apa,dia suruh aku diam jer,aku diam  jer. aku terasa sejuk kat lubang aku,lalu dia menyapu kat kote yg besar tu,dia  suruh aku diam,perlahan lahan dia masuk kan kote dia kedalam lubang aku,aku rasa  sakit,aku tolak dia dia peluk aku,lepas dia cakap sakit kejap jer,kita cuba  lagi, aku mengangguk,kali nie aku tahan kesakitan mungkin sebab aku suka kat  dia, dia mula kan kerja dia masuk kan kote dia,perih dia bukan main hanya tuhan  jer yg tahu,tapi lama kelamaan sedaplak,dia terus menjolok lubang ku yg ketat tu  keluar masuk,aku mengeranng kesedapan bertambah laju jolokan nya,mazi ku mula  meleleh habis keseluruhan btg dia masuk ke dalam lubang aku,terasa senak gak  dibuatnya, dan kenikmatan dia terpancut kat dalm lubang aku,dapat aku  rasakan,denyutan konek dia yg besar tu,dia tarik berlahan lahan kote dia terasa  sakit masih ada masa dia tarik keluar,dan dia kerja kan aku lagi,kali nie dia  hisap kote aku lagi,lama gak dia hisap ,sampai aku rasa nak terpancut,tak sempat aku nak tolak dia,terus pancut kedalam mulut dia,dia  telan.......masa aku keluar tu aku rasa syok sangat......tak tahu apa nak  cakap...seselai aku pancut dia terus meromen aku lagi,ketiak ki dijilat.nipples  aku dijilat,lubang ku dijilat lagi terasa pedih sedikit masa tu,dah puas dia  romen aku diaajak aku kebilik mandi,kami mandi bersama........ masa mandi  dia suruh aku dtg mlm nanti kat rumah dia ,dia dtg ambik aku kat pekan,aku  mengiyakan sajerrrr, boleh dikata kan  tiap tiap malam kami bersama,kalau emak  bapak dia ada kami buat dlm kereta dia,aku bahagia bila bersama dengan dia sebab  tiap kali kami bersama macam macam style dia buatdan dia bertambah kinky......tu  yg buat aku suka KINKY.

Arghhhh ...Nikmatnya Naza


Aku berusia 16 tahun dan masih bersekolah di sebuah sekolah teknik di sebuah  negari di malaysia. Aku di minati ramai kerana aku amat tampan .Badanku jugak agak tegap dan di  cemburui ramai kawan-kawan kerana hal ini.Selain aku masih terdapat seorang lagi rakanku yang jugak agak di minati kerana ketampanan wajahnya dan ketegapan tubuhnya. Namanya ialah Mohd  nazarudin atau lebih aku kenali dengan nama naza.Aku dan naza sama kelas dan bilik kami jugak agak  dekat. Kami juga aktif dalam permainan bola sepak. Oleh itu aku dan naza memang rapat  sangat.Aku juga  sudah mengenali kaum keluarganya begitu juga dengan dia.Pada suatu hari selepas  latihan  bola sepak,aku dan naza sama-sama ke bilik mandi untuk mandi.Suasana agak hening  kerana hari telah pun maghrib.Semua rakan-rakan lain telah ke surau untuk solat manakala aku  dan naza terus mandi. Pada mulanya kami berenam tetapi 4 lagi yang lain hanya mandi pantas  untuk ke suarau. Tinggallah aku dan naza saja di bilik mandi.Kira-kira jam 7.45 malam aku sudah  selesai mandi dan segera ke bilik untuk memakai baju tetapi naza masih lagi belum selesai  mandi. 5 minit kemudian aku ke bilik mandi semula dan dapati naza sudah tiada lalu aku bergegas ke  biliknya.



 

Aku mahu mengetuk pintu biliknya namun tidak jadi sebab pintu bilik naza terbuka luas lalu aku segera  masuk.Aku agak terkejut melihat  naza sedang asyik melancapkan zakarnya tanpa menyedari aku telah masuk ke  biliknya.Aku duduk agak jauh dari katilnya lalu menonton perlakuan naza itu hinggalah air mani naza memancut keluar.Dalam  pada itu nafsu aku jugak sudah naik kerana ketampanan dan ketegapan tubuh naza betul-betul memberahikan aku. Sewaktu naza mengelap zakarnya  aku pun segera menyergahnya .Naza terperanjat dan cepat-cepat memakai tuala  mandinya.Mukanya merah sebab malu. Aku berjanji padanya aku akan simpan hal itu tetapi naza memaksa aku  mempertaruhkan sesuatu sebagai jaminan. Naza menyuruh aku juga melancap sebagai jaminan. Pada mulanya aku menolak sebab  malu tetapi naza dengan pantas telah pun melucutkan kain pelikat aku dan dia segera menghisap zakar aku sambil  tangannya meramas-ramas buah zakar aku. aku semakin berahi. Zakarku menegang hampir 7 inci lebih dan aku tahu naza  berpengalaman mengulum zakar kerana aku betul-betul kenikmatan. air mazi ku mulai memancut keluar.aku akhirnya tak  tertahan terbaring di atas katil naza.





  



Naza segera menanggalkan tuala mandinya dan melucutkan baju melayu aku. Kini  kami sama-sama telah pun berbogel. Aku lihat zakar naza telah menegang hampir 7 ke 8 inci dan asyik memancutkan  air mazinya.Naza begitu asyik mengulum zakarku. Aku hanya mampu merintih nikmat.Naza semakin rakus ,dia memeluk erat tubuhku  lalu kami pun berkucupan hangat. Lidah kami berkuluman .Peluh nikmat mulai membasahi badan kami.Setelah puas naza  mengihsap-hisap leherku dan dada ku.Kemudian puting tetekku dihisapnya agak lama seperti menghisap  puting susu ibu.Sambil itu tanggannya begitu asyik meramas-ramas zakarku.Aku mengeliat-liat kerana terlalu ghairah.kemudian perut dan pusatku di  hisap dan digomoli oleh naza. Ternyata naza seorang yang hebat. setelah puas naza kembali menghisap zakarku.aku terasa zakarku  ditekaknya. Badanku bergetar hebat sebab pertama kali aku melakukan  seks. tidak lama kemudian aku semakin tak tertahan lalu terpancutlah begitu  banyak air mani aku ke dalam mulutnya hingga tiada satu titik pun air mani ku jatuh ke atas katil.Naza memuji aku kerana pandai mengikut  rentaknya. Naza kemudian menyuruh aku pula menghisap zakarnya. Inilah yang aku tunggu lalu aku pantas melancapkan zakarnya dengan tangan kiriku  sementara tangan kananku meramas buah zakarnya dan mulutku menghisap kepala zakarnya membuat naza merintih-rintih nikmat.semakin lama semakin cepat  aku melancapkan zakar naza dan akhirnyan naza menjerit nikmat bila air mani terpancut ke dalam mulutku. kemudian aku menindih tubuh  tegapnya lalu aku meramas-ramas tubuhnya sambil mulutku menghisap lehernya. kemudian dada nya aku hisap.kemudian puting tetek naza aku hisap dan jilat  sepuas-puasnya hingga naza merayu-rayu padaku agar berhenti kerana naza sudha  tidak tertahan. kemudian pusat dan perutnya yang pejal itu aku hisap hingga lebam-lebam tubuh  tegap naza.kemudian kami buat posisi 69.kami begitu asyik menghisap hingga kami  sama-sama sekali lagi memancutkan air mani kami...sejak hari itu kami menjadi pasangan gay  yang aktif sekali...

Nikmat Kawan Baru


Cerita ini bermula ketika aku hendak pulang ke universiti. aku sengaja memilih  untuk menaikki bas malam dan memilih duduk di kerusi yg terakhir dipendekkan cerita, aku mengharap lelaki yg hensem duduk bersebelahan dgn ku.


seperti yg di rancang seorang lelaki yg kacak umur tua setahun dr ku duduk  bersebelahan denganku. dlm pejalanan aku berbual dgnnya. aku berpendapat sekiranya dia melayan ku dgn  baik, aku akan terus melayannya.setlh beberapa ketika kami mula mesra. setalah hampir setgh jam kami tertidur didalam bas. dalam keadaan yg gelap aku  terpandang bonjolan di seluar jeans yg di pakai opps lupa plak nama kawan baru aku tue wann... dia memakai seluar jeans biru. aku mula tertarik utk memegang butuh nya setelah  ku amati akan kebesaran nya. ketika aku sedang memerhati , kulihat dia  membetulkan kemaluannya. ketika dia sedang tertidur, aku turut buat2 tidur dengan sengaja aku buat2 meletakkan tgn di peha nya. dia diam dan tidak 

sedar.kemudian tgn ku mula merayap dan memengang btgnya. dlam keadaan begitu aku  dapat rasakan yg kebesaran dan punainya stim .aku cuba meramas sambil memejam  mata.
 aku terus membuka kancing seluarnya, perlahan lahan zip  nya ku tarik. speder jenama body glove menjadi pilihannya

kelihatan bonjolan besar melintang ke pusat. aku mengurut perlahan. wan masih  menghisap leher aku.  'bukak le spendernya dulu'. aku tersenyum
Tiba2 kurasakan ada tgn turut mengurat batang ku . tgnnye galak memegang btg  aku. aku lihat wan tersenyum manja aku membuka mata. kulihat wan tersenyum  manja..ini pertanda baik. aku terus membuka kancing seluarnya, perlahan lahan zip  nya ku tarik. speder jenama body glove menjadi pilihannya kelihatan bonjolan besar melintang ke pusat. aku mengurut perlahan. wan masih  menghisap leher aku.  'bukak le spendernya dulu'. aku tersenyum .perlahan lahan aku melurutkan spender  dan menggunakan tgn mengeluarkan btgnye besar genggaman aku! aku lihat bulu2 punai dipusat hingga ke pangkal btg,  penghuni didalam bas semua melayan mimpi. aku mula mngurut keatas dan ke bwh  punai wan, besar... geram aku..! kemudian wan pula mebuka zip seluarku."besar!  macam wan punya," puji wann .ku lihat punai ku turut membesar. wan keluarkan btg  aku.

air main kami  mengenai kerusi belakang kerusi penumpang di hadapan.   

"kalau nak sedap macam nie" kata wan. dia mengurut dan mengulum btg ku .pada mula  nya di menjilat bhg sunat ku. betul2 di lubang kencing. aku mengerang kesedapan  dan kegelian. tgn aku masih mengurut btg nya. dia mengulum rakus sambil mengulum dia bermain telur ku.. setelah wan puas , giliran aku mengulum. aku rasakan sedikit geli. tgn  wan mengurut 2 btg aku.. kemudian aku beritahu wann yg aku nak terpancut..  segera wan melajukan urutan aku bersandar bebas dan turut mengurut btg wan dgn  pantas, nmasing2 besandar ke kerusi dan kaki menengang..kami berciuman. setelah aku tahan 2kan aku memancutkan maniku diikuti wann. air main kami  mengenai kerusi belakang kerusi penumpang di hadapan.  setelah puas kami mengelap kerusi sambil tersenyum. punaiku dan wan kendur, aku  menutup zip seluar wan sambil cium , begitu juga wan , wan menutup zip seluar  ku. kami berpelukan sehingga sampai ke destinasi dan berjanji akan pulang  bersama2 hujung minggu ini menaiki bas lewat malam. aku berasa puas kerana  menemui kawan baru yg batang besar ,hensem dan gay.

PAK CIK ASKAR YANG HEBAT

Kisah ini bermula beberapa bulan yang lalu ,perkenalan ku dengan abang askar ku melalui cinta irc telah membuat detik pertama pertemuanku dengannya. walaupun usianya sudah menjangkau umur 46 tahun tetapi badannya tough dan masih  bertenaga,setelah lama membalas e-mel sesama kami dan juga mengirim gambar akhirnya kami mengambil keputusan untuk berjumpa .perjumpaan kami di suatu  kawasan yang ditetapkan , mula-mula aku berdebar juga membayangkan muka pakcik askar itu aku ingatkah orangnya tentu dah berkedut tetapi bila aku berjumpa dia boleh tahan jugak orangnya bisikku .setelah aku berjumpa denganya dia terus mempelawa aku untuk pergi ke rumahnya .katanya dia hanya tinggal seorang sahaja  pada malam itu kerana bininya telah pulang ke kampung selama beberapa hari atas  beberapa urusan keluarga. dia lantas segera membawa aku ke rumahnya. sebaik  sahaja tiba di rumahnya. pakcik askarku tidak terus buat tetapi dengan lantas  pakcik askarku telah membuka vcd lucah gay ,satu demi satu ceri!ta yang aku tengok hingga batangku sudah naik stim giler ,aku tengok pakcik  askar yang leka baring di atas lantai hanya bersinglet dan berseluar track, kulihat seluarnya mula menampakkan bonggol .aku yang sudah tidak sabar terus  menerkam pakcika askarku dan zip seluarnya segera ku buka dan aku mula merba -raba dan meramas seluar dalamnya. pakcik askar ku mula mengerang kesedapan  aaaaaaaaaaaah,sambil matanya terpejam menahan nikmat daripada ramasan tanganku . setelah puas meramas aku melucutkan seluar dalamnya yang berwarna hitam dan batangnya mula mengerang fuyooo batang pakcik askarku mencecah kira-kira 8"  dan aku tidak membuang masa lagi lantas terus mengolom batang yang sedang hangat  itu aaaaaaaaaaah lagi cam tu aaaaaaaaah ,kata pakcik . aku terus mengolom  batangnya dengan begitu buas sekali sambil kepala koneknya ku gigit -gigit . setelah sekian lama mengolom pakcik askarku masih belum terpancut lagi dan dia  selepas itu telah melucutkan seluruh pakainku dan batangku pula dikolom aaaaaaaaaaah nikmatnya aku pun segera memimpin kepalanya yang turun naik  mengolom batang aku . dah stimmmmmmmm gile punye!!!!!!!!

dia meminta kebenaran untuk  mencurahkan air maninya ke dadaku  

Aku ni jenis yang cepat terpancut lalu terus terpancut  kedalam mulutnya .pakcik askarku menelannya..selepas puas mengolom ku aku segera  membuka baju singletnya dan perut pakcik askarku walaupun sedikit buncit tetapi  batangnya yang aku tak tahan sekali masih bertenaga woooo. aku kemudiannya  mengentel dada pakcikku itu dan kugigit puting dadanya berberapa kali aku  kemudiannya telah diangkat oleh pakcik askarku dan kami saling berdiri  kemudiaanya dia telah merapatkan badanku di dinding dan batangnya yang masih  belum terpancut itu segera menjunam ke arah lubang duborku pakcik meletakkan  minyak babi oil dan aku di tongengkan ke dinding aaaaaaaaaaah langkah pertama dia memasukkan pelirnya keduborku aku jadi tak tentu arah walaupun sakit sedikit  namun sedap juga rasa batang orang dewas ni ya.lama di menghenjut ku dan  menongengkan aku kedinding akhirnya dia sendiri yang puas apabila airnya tidak terpancut keduborku tetapi dia meminta kebenaran untuk  mencurahkan air maninya ke dadaku aku segera menyapu airmaninya kedadaku banyak  jugak air maninya .selepas itu kami sesama terkapar keletihan dan setelah sekian  lama berpelukan akkhirnya aku meminta kebenaran untuk pulang dahulu . dan sejak itu aku tidak lagi berhubung dengan pakcik askarku.

BEST FRIEND YANG AKU ANAIYA


Shahril adalah classmateku. Dia handsome dan kiut. Kami sama sama belajar kat IPT. Tingginya 5'6". Orangya putih. Dia sering jadi tumpuan  pelajar perempuan kerana kekacakkannya itu. Aku sering melihat bonjolan koneknya tatkala dia tuck in baju. Ghairah aku. Aku sebenarnya adalah kawan baik dia sendiri. Kami selalu berkongsi masalah. Masalah awek dia, duit , study dan lain lain. Shahril selalu lepak rumah aku kadang kadang tidur situ. Aku selalu ambik  kesempatan melihat tubuhnya waktu dia nak mandi. Berisi. Punggungnya berisi dan  cukup menarik perhatian ku. Ada sekali dia sebelum nak mandi, dia kata  dia sakit  pinggang pasal lepas main bola. Aku offer nak urut pinggang dia. Shahril tanya aku tau ke urut? Aku cakap tau sikit sikit walaupun aku tak tau langsung. Aku suruh dia baring atas katil aku sambil meniarap. Aku start dari tengkok ke bawah. Aku raba seluruh bahagian belakang badan dia. Tapi aku tak puas hati. Aku suruh dia tanggalkan tuala. Aku bagi alasan mana boleh urut lapik kain.Dia mula mula tolak. Lepas aku kata tak de apa lagipun untuk kebaikan dia juga. Dia pun lucutkan tuala dia perlahan lahan tapi masih meniarap. Cis! Briefnya tak tanggal lagi. Kotek aku pun mula menegang. Aku suruh  dia tanggal tapi dia tak nak...malu katanya. Aku cuma lucutkan bahagian belakang briefnya dan massage pinggang dan bontotnya. Emmmm.... pejal dan mantap. Aku dapati dia dah lalok mungkin pasal letih main bola petang tadi.  

Aku suruh dia telentang. Dia ikut je. Maklumlah lalok. Aku dapat lihat bonjolan  batang koneknya. Tak besar pun. Tak seperti yang dihebahkannya pada aku. Besar  lagi aku punya. Aku cuba pegang tapi dia tepis. Aku kata sorry terkena. Lantas  dia bangun dan terus mandi. Melepas aku.



 Memang  rugi sapa yang kawin ngan kau Shahril. Harap rupa je. Kotek kecik. 
Aku bertekad nak tengok juga batang pelir dia tu. Tak tau kenapa. Dengan bantuan  member aku, aku berjaya dapatkan pil khayal.  Masa tu hujung minggu. Family aku gi Penang rumah pak cik aku. Aku ajak dia stay  rumah aku.... mintak kawankan aku. Masa lepak lepak aku offer nak buat air. Dia  set je. Aku buat air sunquick dan masukkan serbuk tu dalam air dia. Lepas tu dia  minum. 15 kemudian dia kata dia pening dan mengantuk. Nak tidur katanya. Aku  escort Shahril masuk bilik. Aku tanya tak nak salin baju dulu ke? Tak payah  jawab dia. Dia pun terus tidur pakai t shirt dan seluar jeansnya. 

Aku pun prepare. Kunci pintu depan tutup tingkap dan lampu ruang tamu lalu terus ke bilikku. Aku lihat Shahril lena sekali tidur. Perlahan lahan aku tanggalkan  bajunya. Lepas itu jeansnya. Kini dia hanya berseluar dalam. Ake berdebar.  Sebelum ini aku pernah melihat dia hanya berseluar dalam dihadapanku tapi kali  ini aku rasa lain. Aku dengan perlahan menanggalkan briefnya. Mak ai! Kecik je!  Anggaran aku adala dalam 2 inci masa lembik. Tak padan dengan pehanya yang  besar itu. Aku pun terus ke laci ambik kamera. Aku ambil beberapa shot gambar Shahril dari pelbagai sudut. 


Ak letakkan kamera. Aku pula yang memainkan perananku. Aku minat langsung nak  main bontot. Lalu aku menelanjangkan diriku sehingga tanpa seurat benang pun.  Aku membaringkan tubuhku yang bogel ini di sebelah tubuh Shahril yang montok  itu. Kini kami berdua bertelanjang di atas katilku. Aku usap rambut dan mula  bercium mulut. Walaupun takde respon aku tetap ghairah. Aku tau bila bila masa  aje dia boleh bangun pasal pil khayal tu jenis cikai. Lagipun dah dekat sejam  dia tidur. Aku terus meramas koteknya yang kecil itu tetapi buahnya besar. Aku  dapati dia menegang. Ku teruskan belaian pada konek Shahril hinggan aku rasa dah  tak boleh naik lagi. Konek tegang Shahril kini berbaring di bahagian bawah  perutnya. Aku capai pembaris dan ukur. 4 1/2 inci. Hah! Aku mengeluh. Memang  rugi sapa yang kawin ngan kau Shahril. Harap rupa je. Kotek kecik. Lalu aku  kulum koneknya. Sampai sebelah telornya masuk dalam mulut aku. Aku pun memainkan  lidahku dengan kepala konekn Shahril. Ku lihat muka Shahril seakan kegelian. Lalu aku lepaskan koneknya dan terus aku lancapkannya.  Kira kira 2 minit memancut air mani Shahril menuju perutnya. Tak power pun  kataku. Koneknya perlahan lahan ku perhatikan kembali mengecil. Tanpa membuang  masa lagi aku capai tangan Shahril dan memegang batangku. Aku "suruh" tangan  Shahril lancapkan aku dengan bantuan ku. Makin lama makin laju. lalu aku  mencapai ke kemuncaknya. Aku pancutkannya ke dada dan muka Shahril. Saki baki  air maniku ku titiskan ke dalam mulutnya.

Mamat ni memang kaki lancap rupanya. Aku dapat kenal kotek orang yang melancap  dan tak.   

Puas hati aku. Melihat sahabatku terbaring berbogel di atas katilku sambil di  dadanya ada air mani aku dan Shahril. Sekali lagi gambarnya ku ambil sebagai perisai untuk aku in case dia sedar.  Keduanya sebagai bahan untuk aku melancap nanti. Lepas tu aku ambil kain dan lap 

badannya untuk bersihkannya dari air mani tadi. Skrotumnya kulihat mengecut.  Mamat ni memang kaki lancap rupanya. Aku dapat kenal kotek orang yang melancap  dan tak. Selesai mengelap aku terus tidur kerana aku pun letih. Tapi aku biarkan  Shahril berbogel sambil aku berbaring (berpakaian) disebelahnya. Bukan senang nak tengok dia dalam keadaan aib macam ni. Esok dia bangun dulu dan kejutkan  aku. Dia tanya apsal dia dalam keadaan telanjang bulat sambil tapak tangannya  menutup batangnya yang kulancap malam tadi. Dia betul betul malu. Aku katakan  padanya sewaktu aku nak tidur selepas dia tidur malam tadi, dia dah memang sedia  bogel. Aku katakan yang aku dah kejutkan dia tapi dia tak bangun. Dia tak caya.  Tapi aku yakinkan dia yang takkan aku nak buat tak senonoh kat dia. Dia percaya  akhirnya. Dia tanya sama ada aku ada ternampak bantang dia. Aku tersenyum sambil kata lembik pun aku dah tengok tegang pun  aku dah tengok. Dia tersipu malu dan meminta aku berjanji tak bagitau orang  lain. Aku janji kataku. Lalu dia melepaskan tapak tangannya yang menutup koneknya tadi. Eh! Tak malu pulak kataku. Shahril jawab nak buat macam mana,  orang dah nampak. Nak cover macam mana. Kemudian dia dalam keadaan bogel tadi  mencapai tuala dan terus mandi. Aku tersenyum melihat batangya yang bergegar  sewaktu dia melangkah. Hai Shahril Konek kau indah kabar dari apa yang kau 

kata....!!
Aku dah plan rancangan yang lain pulak untuk Shahril..

SECRET


Aku sebenarnya bolehlah dikategorikan sebagai alim. aku sering melibatkan diri dalam macam macam hal kesukanan tapi, tak diduga ini yang terjadi..... Aku memang mempunyai rupa yang handsome. mempunyai jambang yang halus dan hidung  yang mancung. dengan ketinggian ku 175 cms sudah pasti menambah kan kemachoan  aku. tapi, satu yang menjadi kesusahan ialah, walaupun aku handsome, tapi aku malang kerana aku tak pernah rasa sedikit pun berminat pada perempuan. malahan,  aku rasa geli bila membayangkan perempuan punya yang berair. tentu geli yarkh... di, hostelaku, ada sorang mamat tu namanya Ahmad Azhar, handsome dan kacak. aku  seringkali juga mengendapnya dibilik air ketika mandi. badannya, tak lah berapa  tegap sangat tapi batangnya,besar dan kalau berkilat memang best. tapi,ku rasa pada masa tu dia bukan sama type ngan aku. sebab aku sering nampak dia dengan pak we dia.



 aku jilat  kepala konek dia kemudian bijik dia.. baunya wow harumnya 

Nak jadi cerita, satu hari aku nampak dia sedang nak pergi ke bilik air, lalu aku pun bergegas jugalah ke bilik air sebab aku tau dia nak mandi. masa tu dah larut jugaklah dalam pukul 2 pagi. dah terserempak kat luar tu, apalagi dia pun tegur akulah

"eh, baru nak mandi  jugakker?" dia tanya aku pun jawablah baru balik.. dari makan. ntah macam mana  tiba tiba tuala yang dia pakai tertanggal.. maka terbonjollah ais krim nya yang  tengah lembik. Wow besarnya.. aku memang belum pernah buat hubungan luar tabii  nie, tapi aku dapat feel. 


Aku cakaplah besarnya awak punya, dia terperanjat, eh kau nie macam berminat jer... aku ketawa, lepas tu dia tanya mana adil aku tengok dia punya tapi aku punya dia tak nampak. aku kata, takkanlah dia minat nak tengok. .. dia cakap  balik apa salahnya kan sama sama lelaki.



Aku malu nak tunjuk sebab aku dah stim. dia tanpa banyak soal, terus tarik tuala  aku. lalu nampaklah aku punya batang yang tengah stim tu. dia cakap boleh pegang  tak? aku kata nak pegang peganglah..




Lepas tu dia pegang kemudian aku tak sangka pulak dia nak hisap. sambil isap tu,  dia cakap dia dah lama minat kat aku... aku tanya apasal tak bagitau dari dulu  sebab aku pun dah lama minat dia. lepas tu aku pulak pusingkan dia. aku jilat  kepala konek dia kemudian bijik dia.. baunya wow harumnya . aku halakan hidung  aku ke bulu bulu konek dia sambil tu aku punua tangan main kat puting dia.. ,  dia suka nampaknya. aku terus hisap konek dia sampai aku rasa air mani dia keluar aku jilat habis.

tidak lama kemudian dier telah memancutkan air  maninyer ke dalam lubang jubur ku itu.  
Dia cakap kemudiannya. jom kita sucking sama sama, aku kata best nya. lepas tu kami pun baring kat lantai bilik air tu dan hisap sama sama. tiba tiba dia cakap, dia nak kongkek aku punya dubur. aku cakap takut, dia cakap tak sakit.. kalau macam tu aku on jerlah. dia ambik syampu dia kemudian sapu kat lubang dubur aku. dia mula mainkan konek dia di lubang dubur aku. dia tekan sikit, aku cakap sakit.. dia buat slow slow sampai semua batang dia masuk dalam lubang  dubur aku. dia mula henjut. wow best...mula mula sakit tapi lama lama sedap. dia cakap dia nak pancut.. aku cakap pancut jerlah kat dalam. sambil tu tangan aku  terus melancap aku punya konek. akhirnya kami keluar serentak dengan dia pancut air mani kat dalam lubang dubur aku..

Selepas habis mandi aku diiajak ke bilik dia kerana kawan-kawan nyer sudah  pulang ke rumah... apa lagi aku ikut ajerlah... setibanyer aku dibilik dier... dier terus menanggalkan tualanyer dan uruh aku menanggalkan juga... aku mengikut  ajer kehendaknyer... setelah kami berbbgoel dier terus menolak aku kekatil nyer  dan dier baring diatas badan ku... dier terus mencium ku dan aku membalas ciumannyer itu, kami saling cium-mencium...   setelah lama mencium dier terus memusingkan badan ku dan memasuk kan batangnyer ke lubang jubur ku itu sekali  lagi... dier memainan batang nyer itu, keluar masuk keluar masuk... aku  merasakan kenikmatan itu... dan tidak lama kemudian dier telah memancutkan air  maninyer ke dalam lubang jubur ku itu...selepas tu aku mengulum batang nyer  yang besarnyer 8 setengah inci...huh....best giler... mulut aku dipenuhi dengan  batang nyer itu... tedak lama kemudian dier memancutkan air maninyer kedalam  mulut aku.... jam sudah pukul 3.30pagi... aku memakai tuala ak! u balik dan pulang ke bilik aku... setelah peritiwa itu aku sentiasa mengulum  batang dier.... Sejak hari tu kami jadi lover dan dia tinggalkan kekasih dia. kini kami tinggal  satu bilik dan saling caring


AKU DAN USTADKU

Semasa bersekolah dahulu,aku memang terkenal dengan kenakalan ku dan sering bergaduh dengan pelajar-pelajar lain. Nak dijadikan cerita....aku telah dimasukkan bawah program kaunseling oleh pihak sekolah dan wajib menyertai skim anak angkat. Kaunselor membenarkan kami memilih bapa atau ibu angkat masing-masing dari kalangan guru-guru sekolah kami.Aku memilih Ustad aku sebab aku rasakan dialah yang paling sesuai sekali menghadapi aku yang banyak karenah ini.
 
tetiba aku rasa ada sesuatu melekat kat bibir  aku... ha.. Ustad dah cium mulut aku..aku terkejut gak,tapi terpaksa la biarkan...lama gak dia cium mulut aku sambil urut konek aku 
Lagipun aku suka dan respek pada dia sebab dia pandai ambik hati, periang,pelawak dan memang ramai pelajar yang suka ngan dia. Dia ni pernah berkawin dan ada sepasang anak kembar lelaki dan dia ni lain fesyen sikit..pelajar-pelajar yang rapat ngan dia kebiasaannya adalah jenis yang ganas dan brutal dan taiko. Pasal itulah ramai yang respek pada dia. Seingat aku tak ada pelajar yang berani buat tak tentu pasal dengan dia pasal dia sentiasa dalam jagaan bebudak dia.Dipendekkan cerita....aku jadilah anak angkat dia...dia memberi sepenuh perhatian padaku. Aku bukan sahaja menjadi anak angkatnya di sekolah malah di rumah juga kerana mak dengan bapak aku telah menyerahkan aku sepenuhnya kepada dia untuk dia jaga aku yang buas ini. Dipendekkan lagi cerita,...Suatu hari tu aku sakit perut...tak la teruk sangat...aku mintak Ustad urutkan perut aku...diapun urutla...sambil urut tu dia puji badan aku sebab berotot...maklumlah aku ni atlit sekolah....urut punya urut  aku rasa kote aku mengeras pulak.. pasal Ustad aku ni pandai urut dah tu pulak tangan dia lembut mestilah ada gak rasa stim.nak plak masa dia urut tetek aku..terus keras..aku tau dia terperasan aku stim tapi buat tak tau jek.....lelama lepas tu dia pun tegur aku...
"aik?kena urut sakit perut pun boleh stim"soundnya selamber. 


Aku senyum dengan rasa malu..aku ingatkan lepas tu tak dek apa-apa la,pasal dia ni Ustad kan...tapi tak lama lepas tu aku rasa konek aku kena pegang pulak mula tu aku tolak dengan lembut pasal rasa respek aku kat dia...tapi dia kata..tak  pa ..relak la..so akupun relak la...dia pun memuji konekku kerana walaupun baru tkt 4 tapi boleh tahan besarnya kata dia. Dia urut lagi kote aku ngan minyak la tu...aku mula stim giler-giler...tetiba aku rasa ada sesuatu melekat kat bibir  aku... ha.. Ustad dah cium mulut aku..aku terkejut gak,tapi terpaksa la biarkan...lama gak dia cium mulut aku sambil urut konek aku. Lepas tu tetiba dia berhenti. 


"Saya mintak maaf katanya. Marah ke?"  tanya nya... aku geleng kepala ajer pasal aku pun rasa syok gak tadi. Aku tak leh nak marahkan dia pasal aku ada perasaan sayang kat dia.Lepas kejadian sebentar tadi, kita orang bersembang-sembang dan terus tertidur. 

Tengah malam tu aku terasa ada benda keras dan besar mencucuk belakang ku.Rupanya Ustad tidur sambil memelukku dan konek dia tengah mengeras. Aku biarkan ajer.Tiba-tiba aku rasa tangan dia masuk dalam seluar aku dan urut konek aku. walaupun aku ni bukan gay...tapi bila dah kena urut aku diamkan ajer.. syok.. lama dia urut...aku rasa nak pancut gak tapi aku tahan, takut kang kena tangan dia lak. Tetiba lepas tu dia pusingkan aku mengadap dia. Aku walaupun sedar tetapi buat-buat tak sedar...aku biarkan ajer apa yang akan dia buat seterusnya....pasal aku dah naik syok kena urut. Dia telah mencium pipi aku lepastu dia gigit-gigit leher aku,lepas tu dia isap tetek aku, cium perut aku, tu yang aku tak tahan tu....lama tu aku rasa konek aku rasa semacam jek...rupanya dia dah isap konek aku..aku mengeliat kegelian pasal itulah pertama kali konek aku kena isap..dia isap, dia jilat dan aku rasa tak sampai dua minit aku pun pancutkan air aku dalam mulut dia, walaupun dah terpancut dia masih lagi isap dan lepas beberapa ketika barulah dia lepaskan dan meluahkan 
air mani aku ke lantai. 

Lepas tu dia menggeselkan konek dia ngan konek aku sampailah air mani dia terpancut.  
Tak lama lepas tu dia kejutkan aku, kali ni lebih berani dia nyatakan nak fuck aku.... disebabkan rasa terhuitang budi dengan kesudian dia hisap konekl aku, akupun bagi la dia fuck aku. Dia bangun dan ambil losyen..masa tu la first  time aku nengok konek Ustad aku.Tegang giler dan besar lebih kuranng 7 inci,  mencanak sampai ke perut. Tak sangka lak aku konek Ustad aku power macam tu Lepas tu dia ambik posisi dia, dia angkat kedua kaki aku dan mula masukkan kepala konek dia. Sakitke? dia tanya aku, aku kata sakit...tak pa tahan la kejap.. memula sakit tapi lepas tu mesti sedap. Ustad pun mulalah sorong tarik menghenyak jubo aku yang kecik tu...mula-mula slow lepas dua puluh minit tu hentakan dia makin laju dan laju aku kata pada dia agar slow sikitdan diapun memperlahankan hentakan ..mungkin kerana kesian kat aku tengok muka aku berkerut dia pun mencabut koneknya dari jubo aku. Lepas tu dia menggeselkan konek dia ngan konek aku sampailah air mani dia terpancut. Banyak gak air dia lebih kurang lapan das tembakan rasanya..hehe! Maklum la dah lama simpan agknya. lain la aku yang selalu membazir kat longkang jek.. 

Malam itu aku tidur dengan dia berpelukan dalam keadaan bogel sampai ke pagi.Tapi yang paling best tangan dia tak penah lepas dari konek aku, manakala konek dia lak tak penah lepas dari celah jubo aku.hehe Sejak peristiwa itu, aku ngan dia main hampir setiap hari. Kadangkala aku yang mintak sebab dah gian.Tak aku sangka lak budak nakal cam aku ni pun bole stim ngan Ustad dia sendiri dan yang paling aku tak sangka Ustad pun ada yang gay hehehehehe! 

Cuma sekang ni aku masih lagi menanti kepulangan dia pasal dia pegi luar negeri, bertugas di Amerika Syarikat. Aku harap dia tak main ngan mat salih di sana sebab nanti kang hilang lak selera dia ngan aku. Walaupun sebenarnya aku bukan gay,dan sekarang ni dah pun bertunang, (Sebab aku tak minat mana-mana lelaki pun selain Ustad aku) tapi aku sentiasa mempunyai rasa rindu yang mendalam pada dia seorang.Lelaki lain, sumpah aku tak dek selera langsung! Tambahan pulak aku ingat kata-kata dia..." dalam hidup Ustad ni ada dua keutamaan yang mesti Ustad jaga, yang pertama anak Ustad (dengan bekas isteri) yang kedua Epol" katanya. Kemana Ustad pegi Ustad sentiasa sayang dan ingat pada Epol. Dan aku memang percaya dia sayang giler kat aku pasal dia dah belikan aku Satria supaya senang pegi kerja dan melarang keras aku naik motosikal. Dan aku...Memang betul-betul sayang ngan dia dan tak lupa walau sedetik ,walaupun aku dah ada komitment lain (tunang) bukan pasal harta benda tapi kerana kasih sayang tulus ikhlas yang dia curahkan pada aku semenjak aku kecik sampaila aku dewasaa dan nak kawin ni.

SEPI YANG TERUBAT JUA BHG 3 ..sambungan

Malam itu aku tidak ke surau. Aku terpaksa berulang kali ke tandas hanya untuk  meyakinkan ayahku yang aku keracunan makanan sebab makan tengahari di kantin sekolah. Terpaksa jugalah aku makan ubat yang pelbagai yang emak berikan.  Fikiranku tidak tenteram. Dalam kegelapan malam, bila keadaan sunyi sepi, aku  terus bermain dengan zakarku. Aku terus membayangkan Kamal mengusap dan membelaiku. Aku terus memanjangkan imaginasiku. Aku terus dapat merasakan jari-jemarinya menyentuhku. Aku terbau Aramisnya. Aku terus terpancut entah ke arah mana. Dengan sensasi yang masih berlegar-legar di urat darahku, aku mengelap air mani yang berceceran yang dapat aku raba dalam kegelapan malam dengan kain pelikat yang aku pakai. 

Air mani yang jatuh ke perut ke sapukan dengan jari telunjuk dan terus ku  nyonyot. Rasa air mani yang masih panas menyelinap menyentuh deria rasa lidahku. Aku terus dilayari kenangan dalam bas ekspress bercumbuan dengan Kamal.  Aku terus tertidur.

Seperti yang dijanjikan Kamal telah datang untuk menjemputku di Pacific jam satu tengahari. Dia hanya memakai baju kemeja sutera berwarna hitam dan berseluar khaki. Penampilannya nampak ringkas. Dia tersenyum lebar melihat aku menunggu di perkarangan Pacific.


“Lama dah tunggu?” Kamal menegurku sambil menghulurkan tangan untuk berjabat. Aku menyambut tangannya dengan spontan.

“I pun baru sampai,” jawabku biar aku telah menunggu dari jam sebelas tadi.

“Jom kita pergi makan dulu, I lapar ni. Dari pagi belum makan,”

“Sibuk sangat ke sampai makan pagi pun tak sempat?”

“Macam tulah gayanya,”


Bagai Kamal dapat membaca fikiranku, dia terus melangkah masuk ke KFC. Aku mengekorinya dari belakang. Aku memang gemar makan KFC. Seminggu dua kali mesti aku perkena KFC barulah lengkap hidup aku. Kalau tidak…sia-sia sajalah. Dengan romantis Kamal menoleh ke arahku dan bertanyakan apa yang aku mahu. Aku jadi termalu sendiri dengan gelagatnya. Malu pada orang-orang yang sedang beratur dan malu pada pelayan restoran. 
Dengan  sepantas kilat Kamal mengangkatku dan merebahkan aku ke katil. Baju kemeja putih  dan seluar jeans yang dipakai ditanggalkan. Aku hanya menanti dalam keadaan  berbogel. 
Aku hanya meminta ‘Snack Plate’ dan ‘Coke’. Kamal order macam-macam. Aku rasa patutlah badannya sasa sebegitu rupa. 

“I belanja O.K…….” tegasnya bila melihat aku mengeluarkan dompet duit untuk membayar makanan yang telah siap. 

“Hari ni….semua I belanja,” katanya sambil menghulurkan wang kepada pelayan. Pelayan tersebut hanya mengulum senyum yang seolah-olah faham apa yang sedang berlaku antara aku dengan Kamal.

Kami hanya berborak-borak kosong sepanjang makan tengahari. Walaupun aku terlintas untuk bertanyakan siapakah gadis yang telah menaiki bas bersama-samanya tempoh hari namun aku tetap tidak tergamak. Aku tak mahu soalan itu akan mengganggu perbualan kami. Biarlah, itu mungkin soal peribadi Kamal yang dia sendiri tidak mahu sesiapa mengetahuinya.

Dari perbualan aku dengan Kamal, aku mengetahui yang dia adalah seorang jurutera. Kamal pernah belajar di U.S. dan sekarang bekerja di syarikat antarabangsa dalam bidang yang sama. Namun perwatakannya biasa sahaja. Kelakar, ceria, suka mengambil tahu, peka dan sensitif. Aku hanya berjenaka dengannya dengan cerita-cerita kelakar yang pernah aku baca melalui internet.

Sedang aku asyik berbual-bual, mataku terpandang sebentuk cincin di jari manis tangan kirinya. Cincin tersebut agak berkilauan, berbatu jernih dengan objek kekuningan di dalamnya. Aku cuba menyembunyikan pandanganku namun Kamal terperasan. Wajahnya berubah. Aku terus menyesali diri kerana menyebabkan 
perubahan yang mendadak itu. Ingin sahaja aku meminta maaf. Namun bagaimana? Kamal…maafkan aku sebab merenung cincin dijari….?

Kamal terus mencapai cincin tersebut dan dilucutkan dari jarinya. Dia melakukannya dengan begitu spontan. Wajahnya serius. Dia memandang ke arahku. Apa semuanya ini? Dia mengacukan cincin itu kearahku. Aku jadi panik dan diam membatu. 

“Tengok ni,” pinta Kamal dalam nada yang serius.

“I am sorry….”

“Tak….cuba you tengok ni……….” Dia terus memberikan cincinnya padaku. Aku menyambutnya dengan tangan yang gementar.

“Lihat dalam batunya…” Kamal mengarahkan ku. Aku hanya mengikut. Pada mulanya aku tidak tahu objek apa yang berada dalam batu tersebut. Bila kuamati dengan lebih teliti barulah aku sedari yang objek tersebut adalah ‘Pikachu’ tiga dimensi.

“Pikachu?” aku terpinga. Kamal tergelak.

“Wei Pikachu……apa kau buat dalam ni…keluar…keluar!!!” aku berseloroh cuba menyembunyikan perasaan maluku.

“I dapat ni masa I kat U.S. I failed my first year dalam Engineering…” dia terus membiarkan aku membelek-belek cincin itu. 

“I rasa masa tu I nak balik saja. Tak nak dah duduk di U.S. tapi semua kawan-kawan minta I stay. Biarpun I kena repeat. Dia orang janji nak tolong I.”

“Kebetulan masa tu ada karnival di Kampus. Kami pun nak hilangkan tension pergilah karnival tersebut. I nampak ada game baling-baling. Alah… yang baling bola pingpong masuk dalam lubang..” aku hanya mengagak. Aku mengangguk.

“I terus cakap pada kawan-kawan, kalau I dapat masukkan ketiga-tiga bola pingpong ke dalam lubang, I akan sambung belajar. Kalau tidak….. I quit.”

“Then? Apa berlaku?”

“I lambung satu…..bola tu terus masuk dalam lubang. I ingat itu kebetulan. I lambung yang kedua……..bola tersebut masuk dalam lubang. I jadi panik. Kali ini I mempertaruhkan nasib. Masa tu I tahu yang I akan berusaha bersungguh-sungguh  kalau I mempunyai peluang satu tahap lagi untuk berjaya.” Kamal tergelak.
“You know apa yang we all buat? “ tanya Kamal. Aku menggelengkan kepala. “One of my genius friend tolong kirakan untuk I, projektil, arus anginlah,  macam-macam and then beritahu I yang kekuatan yang I perlu baling hanyalah satu perpuluhan lima torq.” Kamal terus tergelak. Matanya mula berair. Meja kecil antara kami terhenjut-henjut dibuatnya.
Kamal membasahkan lubang duburku dengan airliur dan menujah masuk zakarnya dengan perlahan. Tubuh badannya yang sasa dicelah kelangkangku adalah  pandangan yang tidak dapat aku elakkan 
“Then I cakap dengan dia. Life bukannya sesuatu yang boleh kita hitung. Life is a gamble. I terus pejam mata dan balingkan bola tersebut. Bola itu terpantul ke tepi lubang dan tidak masuk,”

“Kerana dua bola masuk, maka I menanglah cincin Pikachu ni,” Kamal mengambil kembali cincin yang kuhulurkan. 

“I pun tak tahu siapa dalam cincin ni hinggalah I balik ke sini dan dapat tahu  yang dia ni makhluk yang paling power antara semua pokemon,” 

Aku merasa agak pelik melihat si gagah perkasa ini berperangai seperti budak-budak. Namun aku menyenangi sikapnya yang bersahaja. Mungkin ada falsafah disebalik apa yang berlaku.

“…tapi….cakap nak berhenti kalau tak masuk ketiga-tiga,” tanyaku walaupun aku tahu itu soalan bodoh.

“Ya…..I quit. I quit dari universiti dan balik ke Malaysia,” sambung ceritanya.

“Lepas tu I kerja selama lebih tiga tahun. I kumpul duit dan I pergi belajar balik di U.S.”

“O….” 
“I sedar yang perkiraan yang kawan I buat sebenarnya adalah perkiraan yang perlu I buat untuk menentukan masa depan I. I balik untuk buat perkiraan itu dan kembali ke U.S. untuk mencapai matlamat I,”

“Interesting….” Aku tidak dapat membendung perasaan mengecilkan diri kerana pengalaman orang lain yang begitu luas. Apalah aku ini? Pelajaran pun ditaja oleh JPA. Pengalaman tak setakat mana. Kerjapun jawatan saja Arkitek tapi kerja draftsman. 

Kamal menyarungkan cincin tersebut kembali ke jari manis tangan kirinya. 

“O.K….jom,” Kamal mengajakku.

“Kemana?” tanyaku spontan.

“I kan nak bawa you jalan-jalan…..kita pergi jalan-jalanlah…..”

Kami menaiki kereta Kamal menuju ke utara. “Patutlah dia pandu BMW,” bisik hatiku. Itulah kali pertama aku naik kereta BMW. 

Kereta itu membawa kami menjelajah Kuala Muda dan menuju ke Pulau Sayak. Kamal singgah di sebuah rumah yang agak terpencil di tepi pantai. Rumah tersebut betul-betul dibina di atas tebing pantai. Angin laut berderu-deru menyambut kedatangan kami. Rumah itu sederhana sahaja bentuknya. Anak-anak tangga kecil 
menghubungkan rumah tersebut dengan pantai. Beranda rumah agak luas menemaptkan kerusi rotan yang sudah dimakan usia. Mungkin juga kerana terdedah dengan angin laut.

Aku diperkenalkan kepada seorang wanita yang sudah agak berusia. Kamal tidak pula menjelaskan siapakah wanita tersebut. Wanita tersebut hanya memandangnya dengan airmata yang meleleh di pipi. Seketika kemudian wanita tersebut memeluknya dengan erat sambil teresak-esak. Aku menjadi terharu dengan apa yang kulihat. Kerana tidak mahu menganggu pertemuan itu, aku meminta diri untuk berjalan-jalan di pantai.

Setengah jam kemudian aku kembali ke rumah dengan seberkas kulit siput yang kukutip di tepi pantai. Kamal hanya tersenyum melihat gelagatku lalu mempelawa aku minum bersama-sama. Kali ini, giliran orang tua itu merenungku. Apa yang boleh aku katakan.

“Minum makcik…….” Pelawaku. Orang tua itu hanya tersenyum.

“Minumlah………makcik baru lepas tadi…” sambutnya lembut.

Hampir dua jam kami di situ dan Kamal meminta diri untuk pulang. Kamal bersalaman sambil mencium orang tua itu. Aku hanya bersalam dengannya dan mencium tangan. Memang sudah adat bila aku berjumpa dengan orang tua aku akan menghulurkan sedikit wang. Aku berikan orang tua itu seratus ringgit.

“Tak payah susah-susah lah……” orang tua itu menolak. Kamal hanya memerhatikan. 

“Ikhlas dari saya makcik……..buat belanja-belanja. Besar hati hati saya yang makcik sambut saya dengan baik di rumah makcik ni. Kalau makcik tak ambil nanti terkilan pulak saya,” jelasku.

Orang tua tadi tersenyum lalu menyambut wang kertas lima puluh-lima puluh yang aku hulurkan lalu mencium pipiku. Kamal tidak berkata apa-apa. Dia hanya menahan airmatanya dari bergenang jatuh.

Perjalanan pulang diiringi dengan suasana yang sunyi sepi. Remang-remang petang jalan pantai dan sawah padi menggamit perjalanan kami. Aku tidak mahu mengajukan apa-apa soalan kepada Kamal. Biarlah apa-apa pun yang aku lalui bersamanya di pertemuan yang sesingkat ini menjadi satu pengalaman yang menggembirakan.

“Zam tak ada program apa-apa kan?” Kamal bersuara kembali setelah hampir dua jam membisu. 

“Tidak. Kenapa…..Kamal sibuk ke? Kalau sibuk tak apalah, drop I dekat terminal feri, I boleh ambil teksi balik,” kataku bila menyedari yang kami hampir sampai di Butterworth.

“Kenapa? Dah penat? Atau tak suka jalan-jalan dengan saya?” Kamal bertanya dalam nada yang serius. Kereta yang dipandu melewati Pacific.

“Bukan macam tu……I tak ada apa-apa program. Kita nak ke mana?” tanyaku cuba mengelak dari melukai hati dan perasaan Kamal.

Kereta BMW terus dipandu oleh Kamal melewati jambatan Pulau Pinang. Aku tidak dapat mengagak kemana Kamal ingin membawaku. Kereta tersebut terus melewati Tanjung Bungah dan ke Batu Feringgi. Mungkin dia nak ajak aku makan malam di sana agaknya.

Hari hampir merangkak senja. Aku melihat jam digital di ‘dashboard’, hampir jam tujuh malam. Kamal masih tidak mahu berbual-bual macam sebelum ini. Aku dapat rasakan ada sesuatu dalam fikirannya. Kereta tersebut terus dipandu memasuki perkarang Golden Sand Resort. Kamal memberhentikan keretanya dan mengajak aku 
keluar. Dia lantas mencapai beg kecil dan memasuki ruang legar hotel. Aku hanya mengekorinya sahaja kerana sangkaku dia ingin berjumpa seseorang. 

Kamal meminta aku menunggu sebentar dan seketika kemudian kembali dengan mengajak aku menaiki lif ke tingkat lima. 

“Kita bermalam di sini o.k.?” tanya Kamal. Aku hanya mengangguk.

Bilik nombor yang keberapa aku tidak dapat pastikan, yang pasti aku berasa amat letih. Sebaik sahaja masuk ke bilik yang besar dan amat selesa itu, aku merebahkan badan ke katil. Kamal sibuk memeriksa bilik. Apa yang aku dengar hanyalah…….”…Zam…..kalau…letih….” aku sudah terlelap.

Entah berapa lama aku tertidur, aku sendiri pun tidak tahu. Tidurku dikejutkan oleh bunyi percikan air. Aku terbangun dan melihat sekeliling. Rupa-rupanya pintu almari dan bilik mandi bersambung. Aku dapat melihat dengan jelas dalam samar-samar cahaya, Kamal sedang mandi. Kulitnya kuning langsat, badannya berotot, punggungnya kejap. Pandangan itu terus mengetuk-ngetuk nafsuku yang semakin meledak.

Sebentar kemudian Kamal keluar dengan tuala putih melilit pinggangnya. Dia tersenyum melihatku.

“Dah bangun…” dia memberi kucupan di dahiku.

“Pergilah mandi dulu. Selesa sikit…..” katanya padaku. 

“..tapi I tak bawa baju tau…” kataku. Kamal hanya memberi isyarat untuk aku masuk ke bilik mandi. Sebaik sahaja aku berada dalam bilik mandi aku menutup pintu belakang almari dan menutup pintu bilik air.

Sedang aku mandi, kedengaran bunyi loceng pintu. Suara orang bercakap-cakap. Aku hanya mengambil masa sewenangnya untuk menikmati air suam yang menyimbahi badan.

Selepas puas mandi, aku mencapai ‘bath robe’ yang tegantung di belakang pintu. Memang aku tidak suka memakai kembali baju yang telah kupakai. Aku mengenakan ‘bath robe’ dan keluar dari bilik air. 

Kamal sudah pun berdiri di balkoni bilik. Keadaan sunyi sepi. Kelibat Kamal kelihatan jelas berlatar belakangkan Laut Selat Melaka. Tiada bulan tiada bintang. Kelam. Hanya sesekali kelihatan pantulan cahaya dari laut. Cahaya entah dari mana. 

Di hadapan Kamal tersaji hidangan di atas meja. Semuanya tertutup rapi dengan penutup berkilauan. Sebatang lilin berliang lintuk menari-nari di antara makanan yang terhidang. Kamal terus mempelawa aku untuk duduk.

“Mari kita makan,” 

Tiada lagu, tiada irama. Hanya aku, Kamal dan sebatang lilin di antara kami. Aku berasa sungguh lapar. Stik yang terhidang ku makan dengan bersungguh-sungguh. Kamal hanya tersenyum melihat gelagatku. Dia masih bersahaja.

“I nak minta maaf kerana berperangai begini,” Kamal menjelaskan sambil meminta maaf.

“Kenapa?” tanya ku kembali.

“Susahkan jadi I ni. Tak ada orang yang boleh faham atau boleh tahan karenah I,” Kamal mencapai gelas berkaki yang berisi air sejuk lalu memain mainkan bingkai  gelas ke bibirnya.

“Kamal…you are O.K.. In fact….I am glad I dapat kenal dengan you,” kataku jujur. Hasratku yang menyimpang jauh pada awalnya terbantut di situ.

Kamal terus berbual panjang sambil menikmati makan malam. Aku terus berkelakar dengannya. Dia kembali seperti yang kutemui di Pacific tengahari tadi.

Setelah kenyang, Kamal mengajak aku duduk bersamanya di sofa. Pada mulanya aku hanya duduk di tepinya, kemudian dia membuka kaki dan mempelawa aku duduk di celah kelangkangnya. Dia mendakap aku dari belakang.

Keadaan menjadi semakin sepi. Aku terus melayan perasaanku sambil menggosok-gosok peha Kamal. Kamal mencium tengkukku dan meleraikan ‘bath robe’ yang sedang aku pakai. Bath robe terlerai ke paras pinggang. Dia terus mencium belakangku sambil jari-jemarinya meraba-raba dadaku.

Aku terus menoleh menyambut kucupan yang kali keberapanya dengan bibirku. Dengan sepantas kilat Kamal mengangkatku dan merebahkan aku ke katil. Baju kemeja putih dan seluar jeans yang dipakai ditanggalkan. Aku hanya menanti dalam keadaan berbogel. 

Kamal terus menerpaku dan memberi kucupan yang kuat kebibirku. Jambangnya yang baru tumbuh mencetuskan kegelian yang tak dapat aku tahan. Lidahnya terus bermain-main mencari sesuatu dalam mulutku. Aku mengulum lidahnya, menyedut dan menghisap. Kamal terus mencium pipiku. Aku mengelak dan menerkam telinganya. Cuping telinganya kujilat secara bertubi-tubi. Dia mengeluh. Dari keluhan itu , aku tahu yang dia amat menyukai tindakan aku itu.

Badannya menindih badanku. Tangannya mendakap tengkukku. Aku terbaring mengangkang. Zakarnya terletak di atas perutku ditekan-tekan. Kamal terus menerpa puting dadaku. Aku mengerang keasyikan. Tak pernah aku rasakan sensasi yang sebegitu selama ini. Seluruh badan ku mula menggeletar.

Kamal tidak berhenti. Dia terus menjilat tubuh badanku tanpa memberi peluang untuk aku membalas. Aku bagai terpaku ke atas katil. 

Setelah puas menikmati tubuh badanku dia terus menjamah zakarku. Dia menjilat bagai kucing kelaparan. Zakar, kerandut hingga ke lubang duburku. Aku menjadi tak tentu arah. Aku terus mengerang tanpa mempedulikan yang orang lain mungkin dengar. Aku tak tahan. Aku terus merayu supaya dia membenarkan aku menghisap zakarnya. Akhirnya Kamal melutut di atas mukaku untuk membenarkan aku menghisap  zakarnya. 
Zakarnya terus ditanamkan kelubang duburku seinci demi seinci. Aku sendiri tidak  menyangka yang aku dapat mengisi keseluruh zakar Kamal. Sesudah sampai ke  pangkal, Kamal terus merebahkan badan ke hadapan dan memelukku. 

Tanganku terus bermain-main di punggungnya sedang aku menghisap zakarnya dalam  keadaan aku terlentang. Kamal terus bermain dengan puting dadanya. Lama juga aku  melancapkan zakarnya dengan mulutku. Setiap kali itu, aku cuba menelan kepala  zakarnya. 

Setelah puas merasakan kulumanku, Kamal terus turun ke arah kakiku dan  mengangkat ke dua-dua belah kakiku. Lubang duburku terngadah bersedia untuk  diisi. Kamal membasahkan lubang duburku dengan airliur dan menujah masuk  zakarnya dengan perlahan. Tubuh badannya yang sasa dicelah kelangkangku adalah  pandangan yang tidak dapat aku elakkan. Aku terus membuka mata untuk melihat  Kamal.

Zakarnya terus ditanamkan kelubang duburku seinci demi seinci. Aku sendiri tidak  menyangka yang aku dapat mengisi keseluruh zakar Kamal. Sesudah sampai ke  pangkal, Kamal terus merebahkan badan ke hadapan dan memelukku. Lengkaplah  penyatuan kami. Dia terus menghayunkan pinggulnya ke atas dan ke bawah. 

“Sakit tak?” tanya Kamal dalam nada yang romantis. Aku terasa sakit sedikit tapi  hanya menggelengkan kepala. 

Dalam hatiku terus menggetus supaya Kamal memperlakukan yang lebih rakus dari  itu. Namun mungkin itu bukan jiwanya. Kamal terus menujah dan menarik zakarnya  diantara lubang duburku. Setiap kali dia manarik keluar, setiap kali itulah  punggungku terangkat.

Tiba-tiba dia mengangkatku dari katil. Aku terus terduduk dihadapannya.  Zakarnya menyacakkan lubang duburku dan aku rasa tersentak. Kamal merubah rentak  permainannya. Dalam keadaan duduk, dia menujah masuk zakarnya dengan lebih  rancak sambil mencumbu mulutku. Aku terus berpaut pada bahunya.

Kemudian dia memusingkan aku tanpa mengeluarkan zakarnya dari duburku. Aku terus  bertapak di atas lutut dan tangan. Tanpa berhenti dia menujah dan menarik  zakarnya yang kini amat mudah keluar masuk lubang duburku. Aku terus mengerang  keenakan. Rasa sakit sudah tidak ada lagi. 


Kamal memanjangkan tangan menggentel puting dadaku. Aku terus terawang-awang di alam yang jauh dari alam nyata. Aku hilang perhitungan waktu. Serasa bagai terlalu lama Kamal mengkudakan aku. Aku puas. 

Kamal terus memusingkan aku kembali untuk rebah di atas belakangku. Tangannya memaut kakiku tanpa memberhentikan henjutan dan hentakkannya. Dari mana tenaganya datang, aku pun tak tahu. 

Zakarku kian menegang. Aku tidak dapat menahan lagi henjutan dari zakarnya lalu meledakkan airmani yang terpancut bertaburan di atas dada dan perutku. Kamal terus memerah zakarku sambil menguatkan hentakkan. 

Kemudian dia berhenti seketika. Dia mengeluarkan zakarnya lalu tunduk menjilat airmani yang bertaburan di perut dan dadaku. Dia terus menjilat menikmati airmaniku. Setelah licin dia bangkit dan menuju ke arah suis lampu dan mamadam semua lampu. Suasana menjadi gelap. Aku dapat merasakan tangan Kamal memelukku 
dan menunda aku ke balkoni. Hawa malam begitu dingin.

Kamal memautkan tanganku ke rail balkoni dan memasukkan kembali zakarnya ke duburku dari arah belakang. Aku menghadap laut. Aku terasa seolah-olah berterbangan bagai kertas. Kamal terus memelukku sambil melancapkan zakarnya ke lubang duburku. Hentakan demi hentakan dapat kurasakan. Kamal tidak mengalah.

Sebentar kemudian dia menundaku kembali kesofa. Dia duduk dan meminta aku duduk di atas zakarnya. Aku terus terhinja-hinja di atas zakarnya. Kamal terus memeluk dan menciumku. Kemudian dia merebahkan aku kembali ke katil. Aku tak tahu berapa lama lagi namun aku tidak peduli. Kamal terus berjuang.

Tiba-tiba kurasakan zakarnya mula menyentak-nyentak di dalam lubang duburku. Dia mengerang menderam dengan suara yang agak dalam. Dia menujah dan menarik sepanjang-panjang zakarnya. Setiap kali dia menghentak, setiap kali itu lebih kuat dari yang sebelumnya. Aku teurs mengkemutkan lubang duburku. 

Kamal menujah lagi, kali ini dengan keluhan yang terlepas dari kerongkongnya. Zakarnya memuntahkan airmani yang membanjiri usus-ususku. Aku dapat rasakan zakarnya yang berdenyut-denyut. Dia terus melancapkan zakarnya ke lubang duburku yang sudah menjadi lebih licin kerana airmaninya. 

Zakarku terasa tegang kembali, aku terus melancapkan zakarku hingga aku dapat rasakan orgasm menyelimuti urat sarafku. Zakarku tidak mungkin lagi dapat mengeluarkan apa-apa. Kamal terus melancapkan ke lubang duburku zakarnya sehinggalah dia rebah ke atasku sambil memberikan kucupan manja.

Beberapa ketika kemudian dia menarik keluar zakarnya dari lubang duburku yang licin dik limpahan air maninya. Dia terus terbaring di sebelahku buat seketika lalu terus bangkit ke bilik mandi. Aku masih cuba mengembalikan diriku yang di awangan. Seketika kemudian aku rasakan usapan tuala suam ke seluruh badanku. Kamal terus mengelap badanku dengan tuala yang telah di basahkan dengan air suam. Aku meletakkan kepala ku ke dadanya yang berbulu lebat. Aku merasa seolah-olah tenagaku sudah tiada lagi. Aku terus lena dalam dakapan Kamal. Aku terus hanyut dibawa rakit-rakit kecil yang mengapungkan aku dalam dunia realiti.. 
Jauh di lubuk hati, aku ingin menyayangi lelaki ini. Aku ingin bersamanya.

SEPI YANG TERUBAT JUA BHG 3

Subuh menyingsing hari. Wajah remang-remang subuh dek mentari yang mencelah awan  menyejukkan mata yang memandang. Terang-terang tanah aku sudah berada di pinggir  sawah. Ibu bapaku tidak mengusahakan sawah padi. Ayah ku seorang guru dan ibuku  seorang pegawai di Kementerian Kesihatan. Dua orang kakakku sudah pun berumah tangga dan tinggal di Perlis dan Negeri Sembilan masing-masing. Di rumah, hanya ibu, ayah dan anak saudaraku sahaja. Ayah dah tiga tahun pencen dan sekarang  mengusahakan kelas mengaji Quran. Ibu masih lagi bekerja di tempat yang sama. Pak Su, adik kepada mak hanya tinggal di sebelah. Pak Su orang kuat Parti  Politik. Dia ada perniagaannya sendiri. 

Namun, aku selalu lepak di sawah padi Pak Cik Yong. Keluarganya berasal dari Siam dan sudah menetap di kampungku sejak berketurunan lamanya. Jauh di tengah sawah Pak Cik Yong dan Mak Cik sudah pun terbongkok-bongkok mengerjakan sawah padi yang sudah mula menguning. Pak Cik Yong melambai-lambaikan tangan sambil menunjuk kearahku. Sebentar kemudian makcik datang berlari-lari.

Kelakar juga melihat makcik berlari-lari dengan badan yang gempal, berbut kuning dan berkain batik.

“Mak Cik…jangan lari nanti jatuh!”

Mak Cik tercungap-cungap kepenatan.

“Bila hang mai?” Mak Cik mencubit pipi ku dengan kedua-dua tangannya. Tangannya yang berlumpur mempalitkan lumpur ke mukaku. Dia tergelak lalu mengesat lumpur  di mukaku dengan kain tuala yang di selempangkan ke bahu.

“Pukul lima setengah tadi, Pak Su datang ambil,”

Pak Cik Yong dan Mak Cik sudah macam keluarga. Anak-anak mereka ramai. Lapan  orang semuanya. Semasa dari kecil, Mak Ciklah yang banyak menjaga aku. 

“Kemarin Tam tangkap burung ayam-ayam. Hari ni nak sembelih. Mai lah rumah”

Selepas makan di rumah Pak Cik Yong, aku hanya menghabiskan masa di rumah. Mak  sibuk di dapur menyediakan makan malam walaupun jam baru pukul tiga petang. Ayah  seperti biasa, sejak pencen dia tidak lekat di rumah. Kalau tidak ke surau, dia  ke kebun. Walaupun kebun tu bukan kebun dia, kebun Pak Lokman, namun cukup rajin  dia mengerjakan kebun orang tua tu. Berbudi kepada tanah katanya. Kadang-kadang  mak syak yang dia pasang seorang lagi. Mungkin juga. Aku tak tahu.

Mak suruh juga aku jadi ‘spy’ untuk mengekori ayah pergi mana. Aku? Tak ada  kerja lain? Banyak lagi benda lain yang aku boleh buat seperti contoh  lepak-lepak kat tangga rumah! Hari berlalu dengan begitu perlahan. Sesekali kucapai handphone untuk melihat  sama ada Celcom dah memanjangkan siaran ke kampung aku yang agak terpencil ini.  Masih belum ada perkhidmatan.
Kenapalah aku bodoh sangat menulis nombor telefon  aku di tapak tangannya
Aku lemas. Aku masih teringat Kamal, lelaki yang aku temui di dalam bas ekspres.  Sesalan timbul dalam hati. Kenapalah aku tidak teringat untuk menulis nombor  telefon di tiket bas sahaja. Kenapalah aku bodoh sangat menulis nombor telefon  aku di tapak tangannya. Kalau dia lupa? Kalau dia mandi ke…tentu nombor tu  hilang. Aku merasa sesal kerana tidak mengucapkan selamat tinggal. Aku  benar-benar ingin bertemu dengannya sekali lagi.

Malam terus merangkak tiba. Aku terpaksalah ikut ayah ke surau. Malam tu aku  kena mengetuai tadarus. Aku ikut sahaja. Kenapalah aku begitu taksub dengan  kehidupan gay sehinggakan sewaktu membaca Quran pun aku masih teringat peristiwa  aku bersama Kamal. Aku merasa amat marah pada diriku sendiri yang tidak boleh ku  kawal. Aku perlu mengawal diri. Aku perlu ada kekuatan.

Tidurku hanya bersulam kesepian bertekad kerinduan. Perbualan dengan Fendi tidak  mengubat perasaanku. Kenapalah tidak aku beri sahaja nombor telefon rumah kepada  Kamal? Fikiranku mula melayang-layang. 

Keesokan harinya, selepas makan tengahari, seperti yang telah kujanji dengan Pak  Su, aku menghantar sepupuku Wati pulang ke asrama Sekolah Sultan Mohamad Jiwa. Boleh juga menghilangkan kebosanan. Seperti biasa Wati tak habis-habis bertanyakan kepada tentang macam-macam. Tentang peperiksaan, tentang pelajaran,  tentang kerjaya. Yang paling menarik ialah bila beliau tanyakan kepadaku tentang  kehidupan di Kuala Lumpur.

“Tentu seronok,” katanya sambil bermenung ke luar tingkap kereta.

Hari masih awal. Selepas menghantar Wati aku terus ke Gurun ke rumah sahabat  lamaku Nian. Seperti biasa dia sibuk menguruskan halaman rumah yang penuh dengan  pokok-pokok bunga. Suasana amat tenang. Kami duduk berborak-borak kosong sambil  menghadap rambutan yang selambak.

Petang merangkak tiba barulah aku meminta diri untuk pulang. Khuatir juga  kalau-kalau Pak Su mencari aku sebab aku pakai keretanya. Sebaik sahaja masuk  ke dalam kereta aku terus memandu. Sesampai di tol Gurun aku teringatkan  ‘handphone’ yang kusimpan di dalam laci ‘dashboard’ kereta. Setelah membayar  tol, aku mencapai ‘handphone’. Sebaik sahaja aku terlihat ‘miss calls’ aku terus  berhenti ke tepi untuk melihat nombor-nombor ‘miss calls’.

Tiga panggilan yang tak terjawab. Aku merasa agak pelik, semuanya nombor yang  sama. Nombor yang tidak pernah kulihat selama ini. Kerana perasaan ingin tahu,  aku terus mendail nombor tersebut. 012……….
I miss you like crazy I miss you baby….
“HELLO,” suara dihujung talian menyambut panggilan.
“Hello, ada tak panggil nombor 019………”

“Nombor apa?”

“019……..”

“Sekejap ya. ZAM!”

Aku tergamam. Mungkinkah betul apa yang kusangkakan? Aku panik. Aku seolah-olah  mahu sahaja mematikan telefon. Perasaanku bercampur baur. Aku gembira. Aku  gusar. Aku panik. Suara itu mungkin aku kenal. Suara itulah yang menghantui aku.

“ZAM……ni Kamal ni,”

“Kamal……”

“Tak akan dah lupa? Bas Ekspres?”

“Tak…tak lupa mana boleh lupa…”

“Zam kat mana sekarang?”

“Gurun. On the way nak balik rumah, You kat mana?”

“Mal kat rumah ni. Boring tak ada buat apa-apa,”

“O…..”

“Zam…..free tak esok?”

“Apa hal?”

“I nak ajak you jalan-jalan,”

Hatiku berlonjak. Jantungku berdegup pantas. Aku rasa nak menjerit. Aku rasa nak  terlompat. Aaaaaaaaaaaaarrrgggghhhhhhh………!!!!!!!!!! WOW………!!!!!!!!!!!YES!!!!

“Ehem……….pukul berapa?”

“Esok pagi I ada hal sikit, let say pukul satu tengahari, saya datang ambil 
Zam?”

“O.K………serious ni?”

“Serious…tak sudi ke?”

“Bukan……o.k.lah……I tunggu dekat Pacific pukul satu tengahari esok o.k.,”
“O.K……….kita jump esok o.k. I miss you….bye,”

“Bye…..” aku terus meletakkan telefon. Nombor yang kudail tadi terus kusimpan ke  dalam memori telefon. ‘I miss you’ terngiang-ngiang di telingaku. Lagu Natalie  Cole yang pernah kugila-gilakan suatu masa dulu bermain-main di benakku.

“ I miss you like crazy I miss you baby….”

Aku akan jumpa Kamal lagi. Aku akan jumpa Kamal lagi.

kamasutra